Bank Dunia Memangkas Prospek Pertumbuhan Asia Di 2022 Terkait Perang Ukraina

Pemberi pinjaman yang berbasis di Washington memperkirakan pertumbuhan 5% untuk kawasan itu tahun ini, turun dari 5,4% pada bulan Oktober.

Bank Dunia telah memangkas perkiraan pertumbuhannya untuk Asia Timur dan Pasifik untuk 2022

5 Apr 2022

Bank Dunia telah menurunkan prospek ekonominya untuk Asia Timur dan Pasifik, menunjuk pada perang di Ukraina, meningkatnya inflasi di Amerika Serikat, dan melambatnya pertumbuhan di China sebagai risiko terhadap pertumbuhan kawasan.

Kawasan ini diperkirakan akan mengalami pertumbuhan lima persen pada 2022, turun dari perkiraan 5,4 persen pada Oktober, kata pemberi pinjaman yang berbasis di Washington itu dalam sebuah laporan yang dirilis pada Selasa.

Tetapi pertumbuhan bisa turun menjadi empat persen jika kondisi memburuk dan respons kebijakan tidak efektif oleh pemerintah, kata lembaga keuangan internasional itu, menyerukan “reformasi berani kebijakan fiskal, kehati-hatian, perdagangan dan inovasi”.

“Sama seperti ekonomi Asia Timur dan Pasifik yang pulih dari guncangan akibat pandemi, perang di Ukraina membebani momentum pertumbuhan,” kata Wakil Presiden Bank Dunia untuk Asia Timur dan Pasifik Manuela Ferro dalam sebuah pernyataan.

“Fundamental kawasan yang sebagian besar kuat dan kebijakan yang sehat akan membantunya mengatasi badai ini.”

China diperkirakan tumbuh lima persen tahun ini, turun dari 5,4 persen, menurut laporan tersebut, yang mencatat kapasitas pemerintah untuk memberikan stimulus untuk mengimbangi guncangan yang merugikan.

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu melambat karena penguncian yang sangat ketat yang bertujuan untuk mengekang wabah COVID-19 terburuk sejak awal pandemi membebani produksi dan permintaan.

Tidak termasuk China, kawasan Asia Timur dan Pasifik diperkirakan akan mengalami pertumbuhan 4,8 persen, turun dari 5,2 persen.

Di Asia Tenggara, Filipina memiliki prospek terkuat, dengan pertumbuhan diperkirakan mencapai 5,7 persen, diikuti oleh Malaysia, Vietnam, dan Indonesia.

Tanda-tanda yang mendorong

Carlos Casanova, ekonom senior untuk Asia di UBP di Hong Kong, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa perkiraan penurunan peringkat Bank Dunia mencerminkan permintaan yang lebih lemah di China dan kenaikan harga energi.

“Masih terlalu dini untuk menentukan bagaimana gangguan pada rantai pasokan global akan berjalan ke depan, tetapi aman untuk mengasumsikan bahwa inflasi akan tetap di atas target di sebagian besar ekonomi Asia pada 2022, sebelum menurun pada 2023,” kata Casanova. “Dalam hal China, bulan-bulan terlemah masih ada di depan kami, tetapi kami memperkirakan titik belok dalam aktivitas di bulan Juni, setelah stimulus kebijakan dimulai.”

Tim Harcourt, kepala ekonom di Institute for Public Policy and Governance di University of Technology Sydney, mengatakan kepada Al Jazeera ada juga beberapa tanda ekonomi yang menggembirakan di cakrawala.

“Ada tanda-tanda kesulitan pengiriman mereda. Harga komoditas sehat. Jadi itu alasan bagus untuk percaya diri dengan perkiraan Bank Dunia, ”kata Harcourt. “Tetapi eskalasi konflik Rusia-Ukraina dan tekanan inflasi dapat menyebabkan revisi di kemudian hari.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Situs Judi Online Terpercaya sbobet Terbaik Agen Judi sbobet88 Di Indonesia